Kamis, 29 Oktober 2020 13:45

Deklarasi P5, Danrem 172 ingatkan pentingnya pewarisan semangat perjuangan para pendahulu

Peristiwa

Bertepatan dengan peringatan Hari Sumpah Pemuda ke 92 tahun, Rabu 28 Oktober 2020, Organisasi Masyarakat Presidium Putra Putri Pejuang Pepera (P5) resmi dideklarasikan bertempat di pendopo Theys Eluay (Helebhey Obhe), Kampung Sereh, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Rabu (28/10).

Organisasi tersebut dicetuskan oleh Tokoh Adat Sentani Yanto Eluay bersama seluruh Komponen Merah Putih Papua Republik Indonesia (KMPP-RI).

Komandan Korem 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan mewakili Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Herman Asaribab, dalam kesempatannya menyampaikan bahwa deklarasi yang dilaksanakan saat ini akan menyatukan, mengingatkan dan mengobarkan semangat perjuangan para pendahulu-pendahulu kita dalam memperjuangkan Papua menjadi bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Secara theologis, Papua sebagai bagian integral dari NKRI adalah rahmat Tuhan Yang Maha Esa.

"Kita ketahui bahwa upaya untuk memisahkan Papua dari Indonesa sudah dilakukan sejak Konferensi Meja Bundar tahun 1949, dimana Papua tidak dimasukan dalam penyerahan kedaulatan dari Belanda ke Indonesia. Permasalahan Papua akan diselesaikan kemudian. Namun demikian Tuhan menghendaki Papua adalah bagian integral dari Indonesia, melalui pelaksanaan referendum (Pepera 1969)", pungkasnya.

Secara sosial kemasyarakatan, para pejuang Pepera yang berjumlah 1.026 orang telah menentukan pilihannya mewakili 800.000 penduduk Papua pada saat itu.

favorite 0 likes

question_answer 0 Updates

visibility 45 Views

Update
No Update Available
Related News
Ops Yustisi Gabungan Polsek Jatiwangi terus sasar pengguna jalan tak patuh prokes
Jelang pengamanan Operasi Lilin Lodaya 2020, Kapolres Majalengka periksa kendaraan dinas
Pantau kegiatan donor dan peduli anggota Polsek Jatitujuh ikut sumbangkan darah
×