Rabu, 13 Desember 2017

Panglima TNI: Mewujudkan Indonesia sebagai bangsa pemenang

Indonesia sebagai bangsa yang besar harus bisa menjadi bangsa pemenang dalam menghadapi kompetisi global, dengan mengandalkan kekuatan budaya bangsa. Pancasila pun dihasilkan dari sari pati budaya yang ada di seluruh Nusantara, sehingga bangsa Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 menjadi kuat.


Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo di hadapan 15 ribu peserta Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai Nasional Demokrat (Nasdem) ke-IV tahun 2017, dengan tema “Mewujudkan Indonesia Sebagai Bangsa Pemenang Dalam Kompetisi Global” di JI-EXPO Kemayoran, Jakarta Pusat, Kamis (16/11/2017).


Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengatakan bahwa kompetisi global disebabkan perkembangan penduduk dunia luar biasa dan semakin hari semakin bertambah, sementara itu energi dan pangan makin berkurang. Hal ini yang menyebabkan persaingan global antar negara di dunia yang semakin sempit, sedangkan kebutuhan sumber daya alam semakin berkurang. “Ke depan konflik di dunia akan bergeser ke daerah ekuator salah satunya Indonesia. Kita harus waspadai karena Indonesia kaya dengan sumber daya alam berupa energi nabati dan pangan,” ujarnya.


Terkait dengan kekayaan alam Indonesia, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengutip pernyataan Presiden RI. “Bung Karno pernah mengingatkan kita tentang kekayaan alam Indonesia akan membuat iri negara-negara lain di dunia. Demikian juga Presiden RI Ir. Joko Widodo pada saat disumpah di Senayan dalam sambutannnya mengatakan kaya akan sumber daya alam justru akan menjadi petaka,” tuturnya.


Pada kesempatan tersebut, Panglima TNI juga mengatakan bahwa tidak ada satupun suku di Indonesia dari Sabang sampai Merauke yang tidak mempunyai tarian perang. Semua rakyat Indonesia tidak takut untuk berperang, apabila jatidirinya terusik. “Tiap daerah mempunyai ciri khas senjata dan tarian perang, yang menunjukkan masyarakat Indonesia memiliki jiwa Ksatria dan Patriot,” ungkapnya.

Di sisi lain Panglima TNI mengingatkan bahwa yang harus benar-benar diwaspadai adanya beberapa negara pecah hanya karena bahasa dan agama, seperti Yugoslavia, di Sudan dipicu oleh Agama, sedangkan di Uni soviet masalah ekonomi dan agama. “Kita lihat Indonesia, perbedaannya meliputi suku, agama, warna kulit, bahasa, letak geografis, kondisi ekonomi dan adat istiadat. Tetapi Indonesia tetap utuh karena ada Pancasila sebagai pemersatu bangsa,” tuturnya.


“Kebhinekaan dan kemajemukan itulah yang harus kita jaga dan bina. Kuncinya ada di Pancasila, sebagai Dasar Negara dan ideologi bangsa Indonesia,” kata Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.


Menjawab pertanyaan awak media terkait penyanderaan yang terjadi di Papua oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menjelaskan bahwa sampai saat ini masih berjalan negosiasi, namun demikian TNI dengan Polri akan mempersiapkan segala kemungkinan. “Yang jelas negara harus hadir di manapun juga untuk melindungi masyarakat Indonesia dan TNI akan hadir apapun cost-nya,” katanya. (Ahmad/Puspen TNI)
REDAKSI-der

Masuk atau Daftar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Infodarianda.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.


IdA Lain-Lain