Jumat, 15 Desember 2017

Jenderal TNI Gatot Nurmantyo bangga memimpin prajurit TNI

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengungkapkan rasa bangga selama memimpin prajurit TNI yang terbentuk melalui berbagai macam latihan dan medan pertempuran demi tegak kokohnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Saya bangga memimpin prajurit TNI, prajurit Komando yang tangguh dan tidak kenal menyerah serta selalu menang di setiap medan pertempuran,” kata Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dihadapan 1.200 prajurit Kopassus, bertempat di Gedung Balai Komando, Mako Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur, Kamis (7/12).

Menurut Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, prajurit Kopassus tidak mengenal menyerah dan memiliki prinsip lebih baik pulang nama daripada gagal di medan pertempuran, hal ini terlihat dari komitmen dan sumpah kesetiaan kepada NKRI. “Saya telah merasakan bersama-sama dengan kalian, melewati medan yang tidak ringan seperti lautan, cuaca yang mencekam berat, tugas operasi di tempat terpencil dan daerah rawan Indonesia,” ungkapnya.

Dihadapan ribuan prajurit Kopassus, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengatakan bahwa prajurit Kopassus tidak memiliki keraguan setiap melaksanakan tugas operasi dalam kondisi apapun. “Saya merasakan itu dan tidak pernah menemukan keraguan serta kebimbangan prajurit Kopassus, karena memiliki loyalitas yang sangat tinggi,” tegasnya.

“Dedikasi apapun untuk NKRI, prajurit Kopassus selalu memegang teguh, menjunjung tugas dan kehormatan sebagai prajurit serta menempatkan integritas kedaulatan NKRI di atas segala-galanya, meskipun resikonya nyawa sekalipun,” ujar Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

Dihadapan para awak media, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyampaikan rasa bangga luar biasa selama menjabat Panglima TNI bisa memimpin prajurit TNI yang pemberani, disiplin, menjunjung tinggi kepentingan rakyat diatas kepentingan pribadi atau golongan dan setia kepada NKRI. “Saya bangga memimpin seluruh prajurit TNI yang bertugas di seluruh Indonesia dan mengucapkan terima kasih kepada rakyat yang telah memberi kepercayaan kepada institusi TNI,” ungkapnya.

Dalam kesempatan ini, saya selaku Panglima TNI menyampaikan permohonan maaf apabila ada perbuatan prajurit TNI yang menyakiti hati rakyat. “Saya juga mohon doa kepada seluruh masyarakat Indonesia, agar TNI selalu menjadi perekat persatuan/kesatuan bangsa dan mampu melaksanakan tugasnya menjaga keutuhan dan kedaulatan NKRI,” tutup Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.
REDAKSI-SiK

Masuk atau Daftar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Infodarianda.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.


IdA Peristiwa