Kamis, 31 Desember 2020 14:53

Menkes Budi Gunadi Sadikin sidak kesiapan RS Hasan Sadikin

Covid-19

Rangkaian inspeksi mendadak (sidak) ke sejumlah Rumah Sakit oleh Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin berlanjut dengan mengunjungi RS Hasan Sadikin Bandung pada Rabu (30/12). Kunjungan tersebut dalam rangka melihat kesiapan RSHS dalam pelaksanaan vaksinasi sekaligus penanganan COVID-19 terutama pasca libur Natal dan Tahun Baru.

Di hadapan jajaran direksi RSHS, Menkes Budi menyampaikan bahwa vaksinasi COVID-19 tahap pertama akan diprioritaskan bagi tenaga kesehatan serta petugas pelayanan publik, sementara tahap kedua untuk masyarakat rentan di daerah dengan risiko penularan tinggi dan masyarakat lainnya dengan pendekatan kluster serta ketersediaan vaksin. Untuk itu, ia ingin memastikan seluruh RS siap melakukan penyuntikan vaksin.

''Kenapa saya datangnya ke rumah sakit, bukan ke perusahaan farmasi. Karena saya mau melihat siap tidak, senjatanya cukup atau tidak,'' kata Menkes.

Budi menjelaskan, untuk mencapai kekebalan kelompok (herd immunity) pemerintah telah menyiapkan sebanyak 426 juta dosis vaksin untuk 181 juta penduduk Indonesia. Sesuai dengan standar dari WHO, nantinya setiap penduduk akan dilakukan dua kali penyuntikan.

''Kami menyiapkan buffer stock sebanyak 15%, jadi total yang kita butuhkan sekitar 426 juta dosis vaksin,'' katanya.

Dengan kalkulasi tersebut, Menkes memperkirakan butuh waktu selama 3,5 tahun untuk dapat menyelesaikan proses vaksinasi COVID-19 di Indonesia

''Kira-kira butuh waktu 3,5 tahun untuk vaksinasi semuanya,'' ucapnya.

Lebih lanjut, pihaknya merinci pembelian vaksin oleh Pemerintah Indonesia berasal dari 5 jalur yakni empat produsen berasal dari bilateral yaitu Sinovac dari Tiongkok, Novavax dari Kanada-Amerika, Pfizer dari Jerman-Amerika, AstraZeneca dari Swiss-Inggris dan satu berasal dari multilateral yakni COVAX/GAVI dari aliansi vaksin GAVI dengan didukung WHO dan CEPI.

Komunikasi terus dilakukan secara intens, mengingat saat ini vaksin menjadi komoditas yang paling diperebutkan oleh seluruh negara di dunia.

''Karena memang ini belum ada barangnya, kita harus siap-siap. Jadi ada isu kemanusiaan di sini, itu sebabnya kita agresif mencari vaksin, meski vaksinnya belum terbukti kita sudah DP duluan. Kenapa? Karena nanti kita ngak kebagian,'' terang Menkes.

Pihaknya berharap vaksin-vaksin tersebut segera tiba di Indonesia, sehingga bisa segera dilakukan penyuntikan bagi 181 juta penduduk Indonesia terutama bagi para tenaga kesehatan yang selama 10 bulan ini telah berjuang di garda terdepan penanganan COVID-19. Atas kerja keras dan perjuangan yang diberikan, Menkes menyampaikan ucapan terima kasih serta berkomitmen untuk memberikan jaminan perlindungan dan keselamatan selama mereka bertugas.

''Terima kasih temen-temen telah berjuang merawat pasien, saya sendiri merasakan ternyata memakai APD itu lama dan panas, bukanya juga susah mesti mandi juga agar aman, saya terus terang bangga dengan perjuangan teman-teman,'' tuturnya.

Mengakhiri sambutannya, Menkes berpesan agar ditengah kabar baik kedatangan vaksin COVID-19 di Indonesia, protokol kesehatan 3M terus ditegakkan oleh masyarakat tanpa terkecuali, sebab itu merupakan kunci untuk memutus mata rantai penularan COVID-19.

favorite 2 likes

question_answer 0 Updates

visibility 181 Views

Update
No Update Available
Related News
Personil Kompi 2B Pelopor melaksanakan PAM arus balik Hari Raya Idul Fitri 1442
Gerak cepat Polda Lampung antisipasi arus balik dari Sumatera
Emas murni tidak takut api, vaksin Tiongkok tahan diuji
×